Budaya Populer Yang Lahir Berkat Media Sosial Itu Bernama ‘Puisi’

Tiada yang lebih indah untuk meluapkan isi hati melalui puisi. Diksi-diksi dengan makna tersirat, metafora hangat, hingga bait dengan irama kuat. Ya, puisi, bentuk karya sastra yang sudah hadir sangat lama di bumi dan hingga kini masih terus eksis dengan menghadirkan penyair-penyair baru.

Dan kini di era digital dan candu akan media sosial, puisi pun kembali hadir meramaikan dunia digital. Bahkan di “The Tonight Show Starring Jimmy Fallon,  sang presenter Jimmy Fallon sempat berujar, “Poetry is the new pop” saat sedang berujar dengan seorang penyair asal Kanada, Rupi Kaur yang karyanya juga populer di ranah media sosial.

 

Apa yang dikatakan Jimmy Fallon di atas bukan hanya ungkapan iseng semata, tapi puisi kini bisa dibilang telah menjadi bagian dari budaya populer. Hal itu terlihat dari bagaimana banyaknya penyair-penyair yang bermunculan di media sosial terutama Instagram ditambah dengan akun-akun anonimus yang seakan menjadi kurator untuk para penyair Instagram seperti akun @poets misalnya. Dalam akun itu banyak sekali unggahan puisi-puisi dari para penyair yang memamerkan puisinya di media sosial. Indonesia pun tak mau ketinggalan. Banyak beragam akun Indonesia yang mengunggah puisi seperti, @penasenja_, @puisilangit, @puisi.romanpicisan, dan @kongsipuisi.

 

Untuk para penyair yang terkenal di Instagram, ada nama-nama seperti Lang Leav hingga Rupi Kaur. Rupi Kaur bisa jadi sosok penyair wanita yang kini namanya banyak dikenal orang. Buku kumpulan puisi berjudul ‘Milk and Honey’ dan ‘The Sun and Her Flowers’ nampaknya sukses mengantarkan wanita asal Kanada ini berada di puncak karirnya sebagai seorang penyair. Hingga kini pun akun Instagramnya memiliki followers sebanyak 3 juta dan telah mengunggah 700 konten yang sebagian besar merupakan puisinya.

Tak hanya Rupi Kaur, Lang Leav melalui akun Instagram @langleav, ia memuat puisi-puisinya di Instagram. Sampai saat ini Lang Leav telah memiliki followers sebanyak 468 ribu dan telah mengunggah hampir 900 puisi. Sebelum di Instagram, Lang Leav terlebih dahulu memuat karyanya pada media sosial Tumblr dengan pengikut sekitar 50ribu.

 

Dari banyaknya followers dua penyair barat tersebut setidaknya bisa membuktikan bagaimana puisi telah berhasil masuk ke ranah budaya populer. Seorang penyair Indonesia yakni Aan Mansyur pun berpendapat serupa. Dalam sebuah wawancara dengan situs berita Tirto.id, penulis Tidak Ada New York Hari Ini itu menggambarkan bagaimana di era media sosial sastra menjadi jauh lebih ramai, berbeda saat ia masih SMA dulu di mana sastra adalah hal yang eksklusif karena hanya sedikit orang yang tahu.

 

Tak hanya menjadi bagian dari budaya populer saja, era puisi di media sosial pun telah menciptakan puisi-puisi modern dan merupakan jembatan untuk menuju era baru bagi puisi. Bahkan sejak semakin digandrunginya puisi terutama di Instagram, penjualan buku puisi pun meningkat hingga 13% pada tahun 2017 berdasarkan penelitian Nielson Book Research.

 

Jadi yang bilang puisi di era sekarang ini, coba lihat kembali, telusuri lagi dunia maya. Justru puisi saat ini tengah bangkit dengan gaya baru. Lalu, sudahkah kamu baca puisi hari ini?

 

2 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in OU pini

OU pini

JAKARTA SNEAKER DAY: THE RISE OF SNEAKER CULTURE

Bagi sebagian orang, kegilaan terhadap suatu barang merupakan hal yang umum terjadi. Umumnya, mengkoleksi suatu barang bisa jadi suatu kepuasan tersendiri, juga reward atas kerja keras yang sudah kamu lakukan. Namun, ada juga yang memang menjadikannya sebagai hobi sehingga rela mengeluarkan budget berapapun untuk mendapatkan barang koleksinya.   Belum lama ini, Ou Event hadir pada…
OU pini

OU PINI: OLAHAN BAKMIE SEBAGAI SIMBOL PANJANG UMUR

Masih dalam suasana perayaan Chinese New Year, tahun ini menjadi tahun Babi tanah pada kalender cina. Perayaan tahunan ini selalu penuh dengan doa-doa, kebahagiaan serta harapan untuk keberuntungan.   Hampir setiap tahunnya, ornamen-ornamen simbolik berwarna merah selalu menghiasi pusat perbelanjaan juga beberapa lokasi pecinan yang ada di setiap daerah. Walaupun tidak setiap tempat punya tradisi…
OU pini

CARA UNIK SHANGHAI CHINA ATASI KEMACETAN, BAGAIMANA INDONESIA?

Macet lagi macet lagi, seakan-akan sobat sambat (re: mengeluh dalam bahasa jawa) di seluruh belahan dunia ini setuju jika MACET menjadi alasan tertinggi untuk sambat sehari-hari. Bagaimana tidak, di negara kita saja misalnya, butuh waktu lebih lama untuk menempuh suatu lokasi yang sebenarnya tidak terlalu jauh, namun kendala macet di jalan tidak lagi dapat dihindari.  …
OU pini

OU PINI: FILM BIKINAN KOREEDA, FAMILI SENTRIS YANG CUKUP MENGURAS EMOSI

Apa arti sebuah keluarga bagi kalian? Sebuah tali saudara yang dibangun atas dasar cinta juga emosi bersama, mungkin? Pada film Shoplifter ini, arti sebuah keluarga dikemas berbeda dari film drama serupa.   Berlatar belakang di daerah pinggiran Tokyo, film bikinan sutradara kenamaan Jepang, Hirokazu Koreeda ini bercerita tentang kehidupan sebuah keluarga miskin yang terbangun karena…