Musik Yang Membuat RIOKTAG Jatuh Cinta

Dari begitu banyaknya hal indah di dunia, musik seringkali menjadi salah satu elemen yang masuk dalam kategori indah tersebut. Musik dianggap mampu mengubahkan dunia melalui lantunan nada dan liriknya serta mampu menginspirasi kehidupan begitu banyak manusia.

 

Banyak orang yang mencintai musik namun tidak berani melangkah jauh guna memenuhi kecintaan mereka tersebut. Dan bagi Rio Okta Gunawan yang akrab kita kenal sebagai Io atau RIOKTAG, musik membuatnya begitu jatuh cinta hingga terbentuklah dirinya yang sekarang. Kecintaan Rio terhadap musik tidak ia abaikan begitu saja. Dengan tekun Rio terus mencari peluang baginya untuk bisa menginspirasi dan menyentuh banyak orang melalui musik yang ia cintai dan mainkan.

 

Dengan apa yang telah ia raih , Rio dengan piano kecilnya itu kini terus berusaha untuk memajukan dunia musik melalui jejaring sosial media dan berharap agar ada banyak pecinta musik di luar sana yang bisa mendapatkan kesempatan yang sama seperti dirinya.

 

 

Halo Rio! Silahkan perkenalkan diri secara lengkap ya seperti pekerjaan saat ini, background pendidikan, dan lainnya.

 

Rio (R): Halo nama lengkap gue Rio Okta Gunawan. Pekerjaan saat ini lagi belajar bisnis nih jualan ban motor haha. Usia gue 28 tahun 1 Oktober kemarin dan udah jelas hobi gue musik! Hehe.

 

Jadi kalo yang saat ini sedang serius dikerjakan Rio apa? Lebih ingin dikenal sebagai pebisnis atau pemusik seperti yang banyak orang tau?

 

(R): Pengennya sih dikenal sebagai pebisnis tapi pengennya dikenal sebagai RIOKTAG! Hahaha. Dari hati terkecil gue sih tapi jujur pengen bangetnya dikenal sebagai seorang musisi 🙂

 

Sudah sejak kapan Rio belajar bermusik? Kenapa memilih jalur musik saat itu?

 

(R): Gue udah bermusik dari umur 7 tahun. Dikenalkan musik melalui alat musik gitar lalu berlanjut ke organ. Gak lama setelah itu secara otodidak gue mulai belajar main piano. Alasan mau menjadi musisi juga simpel aja sih. Dulu bokap gue pernah ngomong gini ke gue kalo dari 100 orang cuma ada 10 orang berbakat. Dan dari 10 orang berbakat tersebut cuma ada 1 yang paling dan sangat berbakat. Lalu bokap gue tegasin ke gue bahwa 1 orang yang paling berbakat itu adalah orang yang mencintai dan menekuni serta berjuang buat bakat dia. Jadi y ague berusaha untuk jadi 1 orang itu dengan tekun karena bakat gak datang dengan begitu aja kan? Hehe

 

 

Terus kenapa sih nama akun Instagramnya diberi nama RIOKTAG? Ada alasan atau makna khusus gak dibalik nama itu?

 

(R): RIOKTAG itu asal muasalnya simpel aja sih. Cuman singkatan dari nama panjang gue Rio Okta Gunawan. Dulu kayaknya kalo mau ngetag atau ditag orang tuh panjang banget nama gue bikin ribet liatnya hahaha. Aduh kalo di mention juga namanya panjang sendiri haha. Setelah 1 tahun gue perpendek aja deh namanya. Tadinya sempet ganti nama jadi @RIOOKTAG pake dua “O”. Eh diliat-liat bagusan gw singkat lagi jadi @RIOKTAG aja deh.

 

 

Selama ini pernah bekerja dimana aja dan sebagai apa saja Rio?

 

(R): Selama ini gue full musisi. Jadi dulu gue ambil sekolah musik secara berani aja dari nol karena dulu gue kan belajar otodidak. Lalu gue masuk ke Universitas Pelita Harapan jurusan piano kontemporer. Waktu itu gue kaget karena ternyata harus ada audisi dulu dan gue ga lolos! Wah gue kecewa karena kan udah bayar juga hahaha. Gue tapi tetep kekeh dan lanjutin sekolah musik. Pas udah jadi anak jurusan musik gue pikir semua bakal berjalan oke aja tapi ternyata susah banget. Gue percaya sama orang yang bilang kalau melakukan yang kita suka itu bakal lebih mudah, tapi ternyata gak juga loh. Apalagi kan gue merasa berbakat di musik dan gue suka sama bidang ini tapi ternyata bener-bener susah banget yang namanya belajar musik itu apalagi kalau dari nol kayak gue.

 

Nah waktu itu gue setelah lulus juga cuman punya keyboard doang. Yaudah kalo lagi keliling mal gitu dan ada piano nganggur gua suka iseng nanya orang yang kerja disana gimana gue boleh gak mainin pianonya. Eh gue malah disuruh hubungin dia aja dan jadinya gue dicaloin deh buat main di banyak tempat sama dia. Bersyukur sih karena gue gak punya piano saat itu gue jadi malah dapet pekerjaan ini di awal-awal dulu.

 

"Gue percaya sama orang yang bilang kalau melakukan yang kita suka itu bakal lebih mudah, tapi ternyata gak juga loh."

Kenapa memilih sosial media seperti Instagram ataupun Youtube untuk memperlihatkan karya-karya Rio selama ini?

 

(R): Gue sih lebih dikenal orang di Instagram ya. Jadi waktu itu di Instagram baru aja ada platform musik dengan akun @Indomusikgram. Nah akun ini muncul untuk mengangkat musisi-musisi yang suka cover lagu-lagu terkenal agar bisa dilihat lebih banyak orang. Dan dulu gue jadi rajin untuk cover serta masukin video dengan mention dan tag ke @Indomusikgram. Konsistensi gue itu berbuah baik dan akhirnya followers gue bisa naik dengan cepet dan pada saat itu kurang lebih 3-4 tahun lalu masih lebih gampang dapet perhatian massa dibanding sekarang ya. Jadi ya Instagram itu titik awal gue dikenal orang banget sih. Thanks to @Indomusikgram !

 

 

Biasanya hasil karyanya Rio digunakan untuk apa aja? Dijual kah atau bagaimana? Atau hanya untuk have fun sesama musisi aja?

 

(R): Jadi tadinya gue pengen karya gue cukup dikenal sebagai sesuatu yang unik aja. Nah gue dulu sempet coba main pianika. Pianika kan suka dianggap remeh tuh karena banyak yang beranggapan itu alat musik dipelajarin di hampir semua sekolah dasar. Cuman gue coba kemas hasil itu dengan baik dan hasilnya bagus plus gak murahan. Lalu gue coba cari terus hal baru sampe ketemu piano kecil yang disebut tiny piano. Gue liat kayaknya ada peluang dan gue nekat beli tuh piano kecil. Lalu abis itu gue cover lagunya Raisa. Wah gue kaget karena viewer gue yang tadinya mentok 10-20 ribu bisa tiba-tiba sampe 50 ribu. Dari sana banyak juga brand-brand yang ngelirik dan jadi nyelipin deh barang mereka di video gue hahaha. Jadi sih lebih untuk dinikmati sama semua orang aja dan puji Tuhan bisa juga nambahin rejeki hehe. Yang penting komitmen untuk konsisten aja.

 

 

Rio pernah pentas dimana aja? Paling seneng waktu mentas dimana?

 

(R): Waktu gue SMA gue sering banget manggung sama band gue waktu itu namanya NORA Band. Itu singkatan dari nama kita-kita loh bukan norak ya! Hahaha. Dari nama Narendra, Onad, Rio, dan Andre hehe. Kita waktu itu bener-bener murni menikmati bermusik tanpa peduli jumlah penonton dan dibayar berapa. Hampir di setiap panggung yang kita tampil sih semua gue enjoy banget. Cuman kalo yang paling asik tuh waktu di UNTAR sama NORA Band. Saking semangatnya waktu itu vokalis gue sampe buka baju hahahaha. Nah gue juga pernah main jadi pemain tambahan untuk alat musik trombone buat Raisa di Java Jazz 2013 kalo ga salah. Wah Raisa cantik banget deh.

 

Apa sih amazing achievement yang udah Rio raih sampe saat ini?

 

(R): Sebenarnya si gue belum merasa itu semua amazing achievement karena gue selalu berusaha untuk terus belajar dan cari tau. Nah paling gue cukup seneng dengan tim @Indomusikgram dimana saat itu gue juga jadi salah satu tim intinya. Dulu susah banget buat ajak orang untuk pake hashtag kita dan mention kita di Instagram. Sering banget dikatain alay, norak, dikatain kaya musisi abal juga. Tapi untungnya sekarang udah gak kaya gitu lagi. Sekarang udah rame banget dan kita jadi salah satu platform yang buat banyak musisi muda ataupun baru sadar kalo sosial media itu penting banget. Gue seneng banget sih bisa jadi salah satu orang yang membantu buka jalan tersebut sampe sekarang.

 

"Yang penting komitmen untuk konsisten aja."

Kalau projek impian Rio apa sih?

 

(R): Impian gue sih pengen banget punya album sendiri. Gak perlu sampe dapet banyak duit dan laku keras sih yang penting orang bisa inget dan tau ciri khas gue saat bermusik dari album itu. Ibarat musisi tuh kalo belum ada album belum lengkap hehehe.

 

Punya harapan buat kolaborasi sama siapa nih Rio?

 

(R): Gue tuh pengen banget kolaborasi sama keluarga gue sendiri haha. Gue punya 5 saudara dan cuman kakak pertama gue yang ga bisa musik. Sisanya pada bisa semua main piano dan nyanyi. Nah gue pengen sih iseng kolaborasi sama mereka. Kan lucu juga ya bikin family band.

 

Untuk Rio sendiri apakah ada role model yang dikagumi atau menginspirasi?

 

(R): Gue suka banget sama pianis seperti Herbie Hancock terus lanjut belajar musik gue juga kagum sama pianis Jazz namanya Cory Henry yang jago banget. Sosial media dia juga dikemas dengan baik dan rame banget tuh. Inspirasi gue banget deh!

 

 

Kalau ditanya tentang style bermain musik Rio dalam satu kata itu style apa?

 

(R): Musik gue itu semua gue buat “Keep it simple”. Minimalis kaya jaman sekarang hahaha.

 

Hobi Rio selain bermusik apa sih? Kan kita liat Rio suka banget foto lompat dan foto vespa nih

 

(R): Semua hal yang unik sih gue suka haha. Vespa menurut gue tuh unik karena udah cukup jadul dan gak semua orang ngerti juga. Vespa kan banyak jenisnya tapi semua orang tetep taunya Vespa aja hahaha padahal banyak banget sebutannya. Nah kalo foto lompat juga karena gue dari kecil emang gak bisa diem. Selalu lari, lompat-lompat, suka juga manjat sana sini. Tadinya mau bikin hashtag suka manjat cuman takutnya gak ada yang bisa ngikutin ya haha. Yaudah akhirnya gue pikir kalo hashtagnya suka loncat lucu juga ya. Eh pas gue pake hashtag itu dalam sebulan udah ada 1000 orang yang make hashtag yang sama. Yauda deh gue bikin akunnya @sukaloncat karena banyak yang suka juga ternyata.

 

"Impian gue sih pengen banget punya album sendiri."

Menurut Rio bagaimana dengan kemajuan dunia musik Indonesia saat ini?

 

(R): Kalau dari sisi sosial media sih lagi maju banget. Untuk sementara @Indomusikgram masih jadi platform yang paling besar. Tapi ada banyak juga yang udah mulai buat platform baru. Bagus sih berarti kan mereka dapet sesuatu yang positif juga. Nah terus dengan diupload di sosial media kaya Instagram dan Youtube, asal bagus dan konsisten bisa buka banyak peluang sampe jadi artis beneran tuh.

 

Jadi untuk dampak sosial media untuk karir Rio sendiri bagaimana? Seberapa besar sih perannya sosial media ini?

 

(R): Dampaknya sih cukup membantu karena gue juga mulai karir gue dari platform itu. Tapi yang paling membantu itu adalah dampak Tuhan dalam hidup kita hahahaha.

 

 

Kalau tanggapan Rio tentang working space yang lagi booming belakangan ini bagaimana? Rio sendiri lebih senang bekerja di rumah, kantor, atau working space seperti co-office dan kafe?

 

(R): Gue pribadi lebih suka kerja di luar rumah karena banyak inspirasi, ide, lihat banyak situasi dan orang yang berbeda-beda. Ketemu juga sama banyak orang baru plus bisa nambah wawasan sama mereka. Bisa kolaborasi dengan ngumpulin ide sederhana jadi sesuatu yang luar biasa kalo kerja sama-sama itu. Gue sih mendukung banget kerja seperti di working space itu.

 

Selain bermusik sehari-hari apa yang Rio lakukan?

 

(R): Selain bermusik biasa gue makan dan tidur hahaha. Gue biasa urusin bisnis jual ban motor gue. Semua jenis ban motor ya gak cuman Vespa hehe.

 

Apa motivasi dan harapan Rio ke depannya dalam bidang musik ini?

 

(R): Kalo gue sih dibilang pemusik banget juga bukan ya tapi darah gue itu musik banget sih. Gue mungkin bukan dalam kapasitasnya sih untuk bicara banyak tapi gue pengen banget bisa bantu banyak orang dengan cara ajak kolaborasi kalau memang ada peluang dan yang bersangkutan berbakat. Pengen gitu lihat orang-orang kaya mereka dapat kesempatan untuk bisa menunjukkan bakatnya. Rasanya sih seneng banget pasti bisa bantu mereka mewujudkan impian mereka walaupun sederhana.

 

RANDOM QUESTIONS

 

Kalau bisa punya kekuatan super Rio mau punya kekuatan apa?

 

(R): Wah gue pengen bisa lompat sampe fotonya di langit hahaha. Gak deh gue pengen bisa mengontrol waktu. Kayak punya mesin waktu haha bisa bolak balik gitu kan seru. Tapi curang juga sih ya jadi kurang asik hahaha.

 

Kalian bisa melihat keseharian Rio melalui akun sosial medianya di Facebook, Instagram, Twitter, dan Youtube dengan nama akun RIOKTAG.

 

2 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in OU in Love

OU in Love

Musik Yang Membuat RIOKTAG Jatuh Cinta

Dari begitu banyaknya hal indah di dunia, musik seringkali menjadi salah satu elemen yang masuk dalam kategori indah tersebut. Musik dianggap mampu mengubahkan dunia melalui lantunan nada dan liriknya serta mampu menginspirasi kehidupan begitu banyak manusia.   Banyak orang yang mencintai musik namun tidak berani melangkah jauh guna memenuhi kecintaan mereka tersebut. Dan bagi Rio…
OU in Love

Abenk Alter: Mengejar Mimpi Melalui Panggilan Hati

Lebih dahulu dikenal sebagai salah satu vokalis dari band ternama tanah air Soulvibe, Abenk Alter yang memiliki nama asli Rizqi Ranadireksa mulai beralih karir sebagai seorang seniman dalam satu tahun belakangan ini. Berbekal hobi serta kegemarannya melukis sedari dini, Abenk membulatkan tekad untuk keluar dari band yang telah membesarkan namanya dan serius menekuni ilmu dalam…
OU in Love

Gianni Fajri – Up and Rising Indonesian Female Director

Sukses mengeluarkan satu film pendek dan tengah mengerjakan film pendeknya yang kedua, Gianni is on her way to become Indonesia‘s next generation of film maker.   Observant, calm and vibrant, itu adalah 3 kata yang dipilih Ghyan, sapaan akrab Gianni, untuk mendeskripsikan dirinya. Mengaku bukan introvert maupun extrovert, karena kadang bisa berbaur dengan banyak orang…
OU in Love

Novia Achmadi – Graphic Designer, Hand-Lettering Artist & founder of Kallos

Ditemui di kediamannya suatu Sabtu siang, Novia yang menggunakan busana hitam-hitam menyambut saya dengan ramah di depan pagar. Setelah masuk ke dalam ruang tamu, saya langsung disambut oleh dua ekor kucing. Setelah berbincang-bincang, saya mengetahui bahwa wanita penyuka warna pink blush ini ternyata adalah seorang pecinta binatang. Dia sempat ingin memelihara ular dan anjing, tapi…