Abenk Alter: Mengejar Mimpi Melalui Panggilan Hati

Lebih dahulu dikenal sebagai salah satu vokalis dari band ternama tanah air Soulvibe, Abenk Alter yang memiliki nama asli Rizqi Ranadireksa mulai beralih karir sebagai seorang seniman dalam satu tahun belakangan ini. Berbekal hobi serta kegemarannya melukis sedari dini, Abenk membulatkan tekad untuk keluar dari band yang telah membesarkan namanya dan serius menekuni ilmu dalam dunia seni terutama seni lukis.

 

Cintanya pada dunia seni lukis membawa Abenk mendapatkan begitu banyak pengalaman baru yang selama ini hanya mampu Ia impikan sebelumnya.

 

“Ikuti panggilan hati terdalam kalian, karena suara hati itu tidak pernah berbohong”, itulah yang menjadi pedoman prinsip Abenk dalam menjalani karirnya sebagai seorang seniman.

 

 

Silahkan perkenalkan diri Anda, usia, serta pekerjaan yang digeluti?

 

AbenkAlter (AA): Halo nama gw Abenk Alter, ya Abenk itu nama panggilan gue waktu kecil sebenarnya cuman memang selalu akrab dan memperkenalkan diri pakai nama Abenk hehe. Usia gue 32 tahun. Profesi gue sekarang sebagai seniman atau full time artist.

 

Boleh diberitahu educational background dari Abenk semasa kuliah?

 

AA: Gue kuliah S1 di Binus Nusantara ambil jurusan DKV (desain, komunikasi, dan visual), lalu baru aja gue selesai kuliah S2 filsafat Timur. Dulu sempat ambil jurusan sistem informasi selama 3 semester, namun gue sadar kalo emang melukis itu hal yang paling menarik minat gue makanya pindah ke jurusan DKV.

Jujur gue emang dari kecil lebih suka ngelukis dan setiap harinya pasti gue ngelukis sesuatu. Cuman ya dulu gue gak pernah berpikir untuk serius dan hidup dari bidang itu aja.

 

Hal ini juga yang membuat gue membulatkan tekad untuk keluar dari Soulvibe dan serius menekuni bidang seni ini karena gue merasa nyaman bekerja sebagai seorang seniman meski pada awalnya berat banget dan sering gagal hehe. Bahkan saat gue mengeluarkan album solo gue, malah panggilan untuk melukis itu makin kenceng munculnya. Yauda gue putuskan untuk bener-bener full time di dunia seni lukis.

 

 

Apa ada alasan Abenk lebih memilih melukis di atas kanvas dibandingkan membuat desain grafik di komputer seperti yang sedang ngetrend belakangan ini?

 

AA: Gue sendiri sebenarnya bisa juga graphic design karena sampe sekarang pun beberapa kali gue masih ada freelance di bidang ini. Rayi dari RAN juga lagi gue bantuin untuk desain cover album solonya nanti. Tapi kalo dari pandangan gue sendiri, graphic design itu cukup banyak aturannya ya. Karena hal itu sendiri kan sebenarnya sarana komunikasi, ada banyak yang harus diikutin dari layout, pola, serta rules yang harus diikutin. Gue gak gitu suka makanya sama graphic design.

 

Nah, kalo gue lukis di kanvas gue merasa kanvas itu sebagai otoritas gue pribadi. Di atas kanvas gue bebas berkreasi sesuai dengan imajinasi dan kreasi gue tanpa ada aturan yang ngebatesin. Buat gue itu lebih nunjukkin aja siapa diri lu dan bagaimana lu mengekspresikan emosi lu sendiri.

 

Jadi apakah Abenk lebih nyaman saat melukis dibandingkan bernyanyi?

 

AA: Gue sendiri sebenernya dari dulu lebih melihat diri gue sebagai song writer yang kebetulan lumayan bisa nyanyi aja hahaha. Sampe sekarang gue juga masih ada bantu nulis lagu buat beberapa temen. Tapi ya untuk saat ini ia gue lebih enjoy sebagai seniman. Gue sendiri susah buat milih sih tapi ya saat ini sih fokusnya di lukis aja. Walau sebenernya sebentar lagi gue akan ngeluarin single lagu gue lagi sih.

 

Kayak yang gue bilang tadi, panggilan gue buat lukis itu emang dari dulu kenceng aja dan memang gue rasa gue cocok juga di bidang ini sih haha. Lebih mengikuti passion dan suara hati aja hehe. Walau gagal terus gue semangat aja coba terus warna-warna dan ide baru, apalagi saat gue lagi kelarin thesis s2 kemarin tuh melukis jadi saat-saat dimana gue bisa ngerasa santai dan enjoy banget. Yaudah gue memilih untuk menyambut panggilan itu deh.

 

“Ikuti panggilan hati terdalam kalian, karena suara hati itu tidak pernah berbohong”

Kata apa yang pas untuk menggambarkan gaya ngelukis Abenk saat ini?

 

AA: Hmm. Banyak yang bilang gaya gambar gue sih abstrak, tapi gue gak dalam kapasitas juga ya untuk menilai karya gue itu abstrak atau gak. Cuman kalo dari diri sendiri gue menggambarkan jenis gaya gue dalam menggambar itu imaginative illustrative. Dan gue percaya apa yang gue tuangin di atas kanvas itu pure imajinasi dan sebuah pola atau figure yang cuman ada di dalam isi kepala gue. Gue lebih suka ciptain sesuatu yang pure hanya gue yang bayangin. Makanya itu gue gak gitu suka sama pola yang realis. Ibaratnya seperti membuat realitas dan bentuk aktualisasi dari pikiran gue sendiri.

 

Kenapa sih nama Instagram accountnya Abenk Alter? Apa ada inspirasi dibalik nama tersebut?

 

AA: Abenk Alter sendiri sih lebih ke my own soul artist identity. Waktu keluar dari Soulvibe pun semua juga taunya gue sebagai Abenk yah haha. Padahal Abenk itu nama bully gue waktu masih kecil. Alter sendiri sebenernya berasal dari keinginan gue untuk punya proyek solo waktu masih di Soulvibe. Gak sampe jadi lagu atau album sih tapi jadi malah sempat kepilih jadi scoring untuk short indie movie di Australia. Ya makanya pas gue keluar dari Soulvibe gak ada nama lain yang kepikiran selain Abenk Alter.

 

Dan kalo disingkat kan jadi inisial AA tuh, ya kalo nama panggilan gue di rumah biasanya ya AA juga haha. Jadi ya pas aja and balik lagi ke core identity gue sebagai si AA yang bisa jadi singkatan Abenk Alter.

 

"Di atas kanvas gue bebas berkreasi sesuai dengan imajinasi dan kreasi gue tanpa ada aturan yang ngebatesin."

 

Proyek favorit apa yang sudah Abenk jalanin sampe sekarang?

 

AA: Semua proyek of course punya kesan yang berbeda dan pastinya kasih gue banyak pengalaman untuk belajar lebih lagi. Tapi so far gue bangga banget dengan salah satu pameran karya gue yang ada di Plaza Indonesia. Nama pamerannya PLAY IN PROGRESS dan walau kemarin harusnya udah kelar di bulan Juli tapi respon positif masyarakat banyak banget. Eh gue dapet info kalo pamerannya bakal diperpanjang sampai pertengahan bulan Agustus.

 

Disana gue dikasih satu unit sendiri dan setelah gue piker-pikir akhirnya dapat ide untuk melibatkan banyak temen gue buat masukkin karya kesana. Daripada gue sendiri mendingan gue pake satu unit itu untuk kerja sama bareng walau sebagian besar gue yang eksplor. Sempet ampe begadang kerja disana terus mikir juga, aduh siapa yang mau dateng haha apalagi Plaza Indonesia kan jauh. Tapi ternyata jadi viral di sosial media dan beneran gue bahagia banget. Seru abis pokoknya.

 

 

Medium mana yang Abenk lebih sering pakai saat ngelukis? Akrilik atau cat air?

 

AA: Sampe sekarang sih selalu pake cat akrilik ya. Malah hampir gak pernah pakai cat air nih.

 

Kalau untuk karya Abenk sendiri, lebih seneng kalau lukisannya dijadikan pajangan di sebuah pameran atau kalau lukisannya dibeli orang?

 

AA: Wah sulit nih hahaha. Punya kenikmatan masing-masing sih. Kalau dijadikan pameran kan berarti bisa dinikmati sama banyak orang, berarti ya gue merasa kalau karya gue itu terapresiasi sama masyarakat luas. Sedangkan kalau ada yang beli lukisan gue ya gue juga ngerasa bangga banget karena ada orang yang willing to pay karya gue. Kalau disuruh milih ya susah yak arena dua-duanya sih buat gue itu adalah suatu bentuk apresiasi. Hanya cara penyalurannya aja mungkin yang sedikit berbeda. Both is totally fine haha.

 

"Gue percaya apa yang gue tuangin di atas kanvas itu pure imajinasi dan sebuah pola atau figure yang cuman ada di dalam isi kepala gue."

Selain di Ruci dan Play In Progress apakah ada lagi tempat dimana karya Abenk ditampilkan?

 

AA: Buat gue yang masih baru banget nyemplung di dunia seni lukis ini gue bangga kalo karya gue ditaro di pameran kolektif Rest Area di Galeri Nasional depan stasiun Gambir. Jadi gue submit karya gue kesana dan ternyata bisa masuk kesana. Buat gue pameran di Galeri Nasional ini gebrakan awal yang membantu banget nih.

 

Gue juga ada karya yang sebenernya udah selesai dari Januari lalu tapi baru dipublish belakangan nih. Gue bantu bikin mural di kafe Filosofi Kopi Blok M. Jadi mural ini juga masuk di film Filosofi Kopi 2 di kedai kopi baru mereka waktu di film.

 

Pernah juga buat custom denim jeans dengan pola gue buat RAN sama full bandnya pas konser KAHITRAN kolaborasi mereka dengan Kahitna.

 

Kalau boleh tahu apa nih dream project Abenk?

 

AA: Hmmm, mimpi sih ada tapi kayaknya bukan termasuk proyek sih hehe. Gue pengen sekolah lagi. Bukan s3 sih tapi s2 lagi di jurusan seni rupa atau fine art. Cuman masih dipikirkan karena gue masih harus belajar banyak sebelum semakin mendalami apa yang mau gue pelajari nantinya apalagi gue masih baru banget nih dibandingkan para senior yang udah lama berkecimpung di dunia seni. Gue pikir kesempatan gue sekolah ini bisa jadi ajang gue buat dapetin semakin banyak pengalaman dan juga network terutama dalam skala internasional. Buat gue itu lumayan penting sih haha. Rencananya sih mau ambil di London. Semoga kesampean yah aha.

 

 

Nah kalau ditanya punya impian untuk kolaborasi, Abenk pengen banget kolaborasi sama siapa?

 

AA: Kalau kolaborasi pengen banget sih sama Om Eddie Hara. Iya dia itu senior di dunia seni rupa dan lukis yang gue kagumin banget. Dia sih tinggal di Basel, Swiss tapi suka banget balik ke Jakarta untuk pameran disini. Kalau sama yang sepantaran gue pengen juga kolab sama temen gue Naufal Abshar. Nah karena gue musisi juga nih, gue ada kepikiran pengen kolaborasi juga kalo bisa sama band-band ternama di Indonesia. Belum kepikiran spesifik sih sama siapa tapi asik juga kan ya kalo di alat musik mereka bisa gue bikin custom art, mural, atau gue gambar-gambar kayak misalnya jadi bisa glow in the dark gitu hahaha.

 

Menurut Abenk sendiri, bagaimana melihat kemajuan atau keadaan dunia seni lukis di Indonesia saat-saat ini?

 

AA: Kalau gue denger dari beberapa orang yang lebih berpengalaman dari gue, menurut mereka sih sekarang pergerakan dan apresiasi di dunia seni rupa lagi bagus banget. Thanks to sosial media yang membangun momentum agar banyak orang lebih tau lagi ada pameran apa, atau ada acara apa, dan jujur ya yang dateng bisa sampe banyak banget all thanks to the easy access from social media. Gue sendiri pas mulai juga bukan karena tau kalau ada momentum seperti ini. Gue mulai cuman karena ya selama ini gue merasa uda dipanggil aja untuk ngelukis lagi setelah kemarin sempet sibuk jadi musisi hehe. Gue jujur gak ngeliat ini sebagai business opportunity cuman ya pas aja momennya tepat banget.

 

"Gue jujur gak ngeliat ini sebagai business opportunity cuman ya pas aja momennya tepat banget."

 

Jadi setuju kalau sosial media itu sangat membantu?

 

AA: Setuju banget. Gak cuman bicara tentang pameran tapi ya dari hal sekedar show our progress waktu membuat lukisannya, atau cuma sekedar kasi liat aja karya gue di sosmed itu bisa membantu banget. Banyak banget yang apresiasi dan jadinya ya bersyukur deh respon semuanya bagus-bagus.

 

Sekarang kan sedang jamannya kerja bareng di suatu tempat seperti co-working space, apa Abenk setuju dengan cara kerja seperti itu?

 

AA: Jujur gue belum pernah kerja kaya gitu haha, Tapi untuk bisa kerja dikelilingi banyak orang kan ya bicara tentang kerja sama dan komunikasi ya, so gue setuju banget sih apalagi bisa saling inspire and know more about each other ya. Sekarang kan memang jamannya kolaborasi jadi gue rasa itu bagus banget. Jaman sekarang kalo buat gue, orang yang bisa berkolaborasi dengan baik adalah orang yang bisa dibilang sukses dibidangnya. Progres pasti akan semakin cepet jika bisa kerja sama banyak orang asal cocok dan pas.

 

Abenk kan masih kerja di studio sendiri nih, ada mimpi gak untuk punya ruang kerja dan studio yang lebih besar lagi?

 

AA: Hahaha iya nih sementara kan masih di dalam garasi rumah sendiri ya tapi of course pengen juga punya studio yang layak bisa buat lebih leluasa kerja, meeting, showcase gallery dikit-dikit, bisa juga buat demo musik kalo bisa hehe. Ada sih tawaran yang ngajakin gue buat studio tapi karena budget wise juga dan berbagai hal gue rasa masih belum perlu banget ya. Terus gue juga masi ada rasa emosionalnya nih ama garasi tempat gue kerja. Kayaknya masih pengen banyak rasain suka duka di studio garasi yang dimana merupakan tempat gue belajar. Yak an istilahnya dulu banyak gagal disini, lalu mulai sukses juga disini. Jadi ya sementara I think it’s fine buat keep semuanya kaya sekarang dulu. Who knows kalo nanti ada rejeki bisa jadi kenyataan mimpinya hehe.

 

 

Selain lukis, biasa kalo lagi santai apa yang suka Abenk lakukan?

 

AA: Kalo lagi gak ada kerjaan sih gue tetep masih suka iseng lukis atau bikin doodle di notebook dari pagi ampe siang. Terus masih juga kadang suka song writing dan masih ada freelance graphic desain. Gue juga lagi bantu konten website yang namanya Pop Hari Ini hasil ide dan visi dari Widi Puradiredja Maliq & D’Essentials. Kebetulan cover albumnya gue juga yang buat dan ini ada kolaborasi dimana salah satunya ada hits single gue tahun lalu yang judulnya Aura. Terus ya juga kalo lagi mau santai banget biasa baca buku, jalan-jalan hangout sama anak dan istri.

 

Apakah ada hal yang wajib dilakukan sebelum biasa mulai ngelukis?

 

AA: Biasanya ya paling gue ngopi sih. Tapi yang lucu nih gue suka aja beres-beres dulu sebelum kerja. Padahal ujung-ujungnya gue juga yang berantakin nih! Haha.

 

 

FUN QUESTIONS:

 

Kalau bisa pelihara binatang mau pelihara binatang apa?

AA: Pengennya si Siberian husky tapi ya intinya punya binatang kan kaya punya anak ya jadi mikir-mikir ulang lagi deh! Hahaha. Masi mainstream lah gak sampe pelihara uler di pohon.

 

Lebih memilih mempunyai proyek atau brand ternama yang well – known tanpa penjualan yang bagus, atau memilih brand yang kurang ok tapi punya sales yang bagus?

 

AA: Gue pilih option yang pertama. Karena gue percaya memang ada dua perspektif bisnis. Satu dimana orang buat atau jual sesuatu yang jelas dibutuhkan banyak orang dan ada lagi tipe yang membuat sesuatu something out from something your love, from our passion. Buat gue hal hebat itu kaya apa yang dilakuin Steve Jobs. Dia gak cuman buat sesuatu yang dibutuhkan tapi juga menciptakan sesuatu dari apa yang bener-bener dia cintai dan dia punya passion disana. Buat bisa ada di tengah-tengah dua perspektif itu emang sulit cuman yang pasti gue percaya when you create something great from what you love, dan asal dilakukan dengan bener, pasti hasilnya akhirnya gak akan berbohong deh.

 

 

Untuk melihat aktifitas keseharian serta karya terbaru Abenk Alter, dapat dilihat dan dijumpai di akun Instagram pribadinya @abenkalter

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Interview

OU in Love

Abenk Alter: Mengejar Mimpi Melalui Panggilan Hati

Lebih dahulu dikenal sebagai salah satu vokalis dari band ternama tanah air Soulvibe, Abenk Alter yang memiliki nama asli Rizqi Ranadireksa mulai beralih karir sebagai seorang seniman dalam satu tahun belakangan ini. Berbekal hobi serta kegemarannya melukis sedari dini, Abenk membulatkan tekad untuk keluar dari band yang telah membesarkan namanya dan serius menekuni ilmu dalam…
OU in Love

Gianni Fajri – Up and Rising Indonesian Female Director

Sukses mengeluarkan satu film pendek dan tengah mengerjakan film pendeknya yang kedua, Gianni is on her way to become Indonesia‘s next generation of film maker.   Observant, calm and vibrant, itu adalah 3 kata yang dipilih Ghyan, sapaan akrab Gianni, untuk mendeskripsikan dirinya. Mengaku bukan introvert maupun extrovert, karena kadang bisa berbaur dengan banyak orang…
OU in Love

Novia Achmadi – Graphic Designer, Hand-Lettering Artist & founder of Kallos

Ditemui di kediamannya suatu Sabtu siang, Novia yang menggunakan busana hitam-hitam menyambut saya dengan ramah di depan pagar. Setelah masuk ke dalam ruang tamu, saya langsung disambut oleh dua ekor kucing. Setelah berbincang-bincang, saya mengetahui bahwa wanita penyuka warna pink blush ini ternyata adalah seorang pecinta binatang. Dia sempat ingin memelihara ular dan anjing, tapi…
OU in Love

Kisah Indah Sang Penulis Indah

Hobi yang mulai ditekuni karena bosan, berubah menjadi buku yang diterbitkan di Jepang dalam kurun waktu kurang dari 4 tahun. “Nothing is planned,everything started from one thing led to another” ,begitulah ungkap Veronica tentang karirnya di dunia kaligrafi. Tak disangka-sangka, hobi yang mulai ditekuninya karena merasa bosan suatu hari sepulang kerja kini telah berbuahkan sebuah buku…