Mengenal ‘’Anak Seni’’ Dari Kota Hujan

Kalau bisa mengembangkan rumah sendiri? Kenapa tidak? Yap! Pemikiran ini yang tertanam  pada sekumpulan anak pecinta seni di kota Bogor kala itu. Melihat perkembangan sesama penggiat seni di luar kota yang lebih dulu berkembang di banding rumah mereka membuat sekelompok anak muda penggiat seni di kota hujan ini akhirnya membentuk sebuah kelompok yang mereka sebut sebagai GSRB Kolektif (Gerakan Seni Rupa Bogor).

 

Kolektif yang juga mempunyai sebutan nyeleneh Dewan Kesenian Muda Bogor ini lahir dari sebuah event zine di kota Bandung dua tahun lalu. Kolektif ini tumbuh dari rasa penasaran akan siapa sebenarnya pelaku kreatif di tanah kelahiran mereka tersebut. Mereka juga menyadari kurangnya ruang atau wadah untuk berekspresi seni, padahal mempunyai SDM yang cukup memumpuni.

 

 

Kolektif ini terdiri dari sekumpulan mahasiswa yang kuliah di luar kota Bogor, seniman setempat, serta penggiat seni lainnya. Sudah banyak kegiatan yang dilakukan oleh kolektif ini, seperti yang di ceritakan oleh Dana, salah satu anggota kolektif ini.

 

“Hujan Keras, sebuah pameran poster yang merespon band dari kota Bogor. Bekerja sama dengan Festival Taman Kencana dan di akhir tahunnya berkolaborasi dengan Kaboki (Kantin Bioskop Keliling) mengadakan kegiatan yang kami beri nama “boit’n-zôrkh” di The Jungle Fest Bogor” jelas Dana.

 

 

Kemudian disusul dengan kegiatan People Exhibition, sebuah pameran yang di selenggarakan oleh Riski Pasadana dan Dennis Arham di Clalu, sebagai jejak dimana tahun 2017 kolektif seni Bogor ini terus berkarya.

 

 

Di bulan Mei mereka membantu salah satu program Grafis Huru Hara yang bernama ”Soft Launching Harian Cetak” sebuah pameran yang diselenggarakan secara serentak di Jakarta yaitu di Kekini, Space dan Bogor di Kolaborato.

 

Kolektif dengan akun instagram @gsrbkolektif ini semakin berkembang dan terus melakukan kegiatan lainnya. Baru – baru ini mereka baru menyelesaikan pameran Ngariung Dina Huis, sebuah pameran yang diadakan selama 1 bulan, berisikan seniman Bogor yang berada di kota lain untuk berkumpul dan berkarya di rumah. Kegiatan ini juga dilengkapi dengan  workshop, diskusi, lokakarya, penayangan film, Musik dan lainnya.

 

 

Beberapa waktu lalu, kolektif ini sempat diundang untuk berkumpul dengan koektif lain se-JABODETABEK di Gudang Sarinah. Dalam booth mereka, para pengunjung yang datang diajak untuk berkreasi menorehkan segala imajinasi yang ada di atas jas hujan yang di bagikan.

 

 

Sebagai kolektif yang mempunyai beribu agenda selanjutnya demi meluasnya relasi, membuat kolektif ini mengaku jika mereka masih terkendala oleh dana untuk keberlangsungan kegiatan yang akan dilaksanakannya tersebut. Namun kendala tersebut bukanlah penghalang bagi mereka untuk berhenti berkarya.

 

Namun yang pasti, untuk beberapa waktu kedepan kolektif ini berusaha meriset kembali tentang hal – hal yang berpotensi di Bogor, baik dalam karya proyek, pameran atau kegiatan kerja sama dengan relasi yang lebih luas sehingga kota Bogor nantinya memiliki ekosistem kreatif yang tepat dan ideal.

 

Semoga dengan terbentuknya satu lagi kolektif seni seperti GSRB ini dapat menjadi pemicu bagi daerah-daerah lain yang belum memiliki wadah bagi para peminat seni.

 

 

0 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in OU Cool

OU Cool

Tentang Perempuan Berhati Intan

Aku perempuan Dia pun perempuan Mereka juga perempuan Tapi tidak, tapi tidak Kita beda, tidak sama Fisik, fisik yang selalu mengelitik Lalu, apakah semua perempuan harus sama? Apa bedanya dengan manekin di luar sana? Memang benar kata orang, sudah banyak paras ayu nan rupawan. Namun sayang, hati dan pikiran yang baik, masih jarang ditemukan.  
OU Cool

Jelly Playground: Arena Bermain Pecinta Analog

Kali ini, OU berkesempatan untuk ngobrol-ngobrol dengan Renaldy Fernando Kusuma, cowok kece di balik Jelly Playground. Buat teman-teman penggemar kamera analog pasti udah nggak asing dengan Renaldy atau yang lebih sering disapa Enad.   Enad cerita kalau ketertarikannya dengan kamera analog mulai di tahun 2008 akhir, waktu itu lomography camera lagi hype banget, dan sudah…
OU Cool

Menyimak Travelogue Motulz dalam Sketsa

Kalau pernah mengintip akun Instagram @motulz pasti sudah tidak asing lagi dengan sketch yang memenuhi feed-nya. Mulai dari supir taksi yang tengah mengemudi, bapak-bapak yang sedang bercengkrama, tempat hangout, bangunan-bangunan cantik, suasana di depan pertokoan, sampai pemukiman padat.   Pekerjaannya sebagai Digital Creative Consultant membuatnya sering jalan-jalan. Ini pun dijadikan kesempatan untuk membuat travelogue atau…
OU Cool

Karena Eksplorasi adalah Kunci

Resatio Adi Putra emang lebih dikenal sebagai seniman dan desainer grafis. Tapi kalau belakangan ini sempat cek feed Instagramnya,  kayanya ada yang berubah ya. Dari yang tadinya upload karya-karya berupa kolase, sekarang lebih banyak dihiasi dengan fotografi minimalis. Atau jangan-jangan, Resatio sekarang mau shifting ke fotografi?